More About Retro – Tuneeca Blog


Mengenal lebih dalam tentang Retro style jika ditinjau dari segi  warna,  design yang familiar dan aksesoris yang menjadi icon, Kita mencoba untuk mem-flash back film yang berjudul “ Killbill” “Carrington 1995” atupun “fast and furious”. Ketiga film tersebut memiliki genre yang berbeda2  walaupun ada sebagian yang dikombinasikan dengan drama. Walaupun terjadi perbedaan genre, dan garis besar isi dari sebuah film. Penggunaan  “retro style” tetap digunakan. Hal ini membuktikan bahwa sebenarnya retro merupakan style yang  everlasting dan lebih bersifat fleksibel.

" The Monalisa Retro French "
” The Monalisa Retro French in 1920 “

Retro’ adalah satu kata yang telah datang untuk menjelaskan daftar item dari beragam varian bidang fashion, musik dan budaya. Retro fashion dan gaya pakaian, sedang “comeback”, dengan tas, gaya rambut, dan pakaian dari era yang berbeda, yang digunakan secara kreatif oleh sejumlah designer saat ini. Begitulah makna everlasting pada “retro style”. Dari gaun pesta berkelas pun retro style yang sebagian besar dicirikan dengan design vintage tetap lah menjadi andalan.

Berdasarkan sejarahnya dari sejak tahun 1920 yakni sekitar abad 19 awal retrostlye menjadi trendsetter. Berikut uraian singkat perjalanan “retrostyle” hingga saat ini  :

"Jazz Age in 1920"
“Jazz Age in 1920”

1920:  pada era dua puluhan, masa pergolakan sosial yang besar di AS yang melihat sejumlah gaya baru yang muncul sebagai akibat dari boom ekonomi. Faktor yang paling penting dalam menentukan gaya dua puluhan adalah pemberdayaan perempuan dalam masyarakat dan perubahan selera mereka saat mereka menjadi lebih mandiri dan lebih nyaman trend baru dalam pakaian dari sebelumnya. Meskipun perubahan ini mengambil sedikit waktu untuk menjadi populer, dengan tahun 1920-an banyak disukai wanita rok dengan hemlines surut dan gaya rambut pendek. Banyak dari mereka juga mulai mengenakan pakaian olahraga dan sweater yang lebih nyaman dan longgar dibandingkan dengan mode sebelumnya Victoria dan trend dengan korset konstriksi dan crinolines rinci dan sibuk. Orang-orang juga mulai memakai lebih nyaman  ansambel. Misalnya, tuksedo dan rompi lebih disukai lebih dari pakaian resmi seperti jas berekor kuno tersebut. Sweater dan celana pendek juga menjadi populer. topi-topi mungil untuk perempuan dan topi tinggi, topi datar dan fedoras pada laki-laki adalah bagian integral dari pakaian sehari-hari.

1930 – 1940-an:  Tahun 1930 melihat kembali ke mode konservatif lebih banyak pada wanita dengan gaun panjang

” The Silvian’s Retro Style 1930 “

yang disorot kurva feminin. Sarung tangan juga aksesori penting dari periode ini. bantalan bahu menjadi sangat umum. Sedangkan para pria biasanya memakai “menggantungkan memotong” jas dan dasi lebar tebal. Casual lebih disukai untuk olahraga.

Cecil Beaton Vogue 1940’s

1950: The 1950-an melihat pakaian yang diproduksi massal sehingga

” Retro Style in 1950 “

bahkan orang biasa akses lebih besar untuk fashion. Para wanita lebih suka terlihat cerdas dan chic, dan telah disesuaikan gaun yang meliputi pensil rok, gaun kemeja dan gaun berleher halter. pakaian anak-anak dan memakai bersalin juga menjadi bagian dari pakaian fashion karena ledakan bayi di ’50. Pria di ’50 mengenakan setelan ringan. Topi kehilangan popularitas mereka. Rock and roll ikon seperti Elvis membuat dampak besar pada mode lima puluhan dan terinspirasi penggunaan celana ketat, jaket kulit dan tatanan rambut yang diberi gel agar tetap rapih serta menaikkan rambut gel.

” Retro Style in 1960 “

1960:  Budaya Hippie dan fashion mendominasi sebagian besar dari 60-an. Saat itu di era ini bahwa revolusi besar di trend fashion termasuk bikini, rok mini, bell bottom jeans dan kain dengan cetakan psychedelic termasuk dasi dan pewarna dan batik melihat cahaya hari. Stiletto diperkenalkan di dekade ini. Hadir fashion hari, seperti yang jelas, adalah sangat dipengaruhi oleh era ini. gaun tanpa lengan juga populer sebagai baju hippie pada tahun 60-an. Pria lebih suka mengenakan pakaian kasual tersebut dan memakai celana bell bottom dan kemeja warna-warni cerah dan t-shirt. Kecenderungan umumnya unisex dimana baik pria maupun wanita memakai pakaian serupa.

1970: tren fashion tahun 1970-an terdiri dari fashion disko termasuk penggunaan tiga setelan sepotong demi laki-laki

” Retro Style in 1970 “

dan celana membesar dan puncak tabung pada wanita. Platform sepatu bertumit telah menjadi sangat marah pada saat itu. pakaian santai umum termasuk kaus baseball dan tee. jeans ketat dengan flare yang populer juga. Bagian akhir tahun 1970-an melihat munculnya budaya punk yang termasuk penggunaan gaya rambut spike, paku dan jaket kulit dan rok dan rasa kustomisasi dengan sumber daya minimum, dalam upaya untuk menentang norma-norma yang diterima secara budaya populer untuk shock atau menyinggung perasaan orang.

1980: Pada 1980-an muncullah rok mini dan bantalan bahu untuk wanita dan warna-warni t-shirt dan kemeja motif Hawaii dengan pakaian trendy untuk pria. Dampak televisi pada tahun 1980 tidak dapat dipungkiri dan banyak era 80-an trend pakaian yang terinspirasi dari sitkom televisi populer dan video musik di MTV yang menampilkan artis seperti Madonna dan Michael Jackson.

” Retro Style in 1980 “

Retro Pakaian untuk Wanita Hari Ini

Ada sejumlah ide untuk pakaian retro yang tersedia bagi wanita yang ingin membuat dan memakai pakaian retro dan tampil gaya di dalamnya juga. Pertama-tama Anda bisa memilih jenis tampilan yang anda inginkan. Beberapa ide retro pakaian bisa anda  coba adalah:

*  The Twenties Look: Untuk tampilan gaya dua puluhan Anda bisa mencoba gaun pinggang rendah, sebaiknya panjang lutut dengan gaya rambut pendek seperti potongan bob. Lengkapi terlihat dengan topi topi mungil.
* The ’60 Akhir San Francisco : Ini adalah tampilan umum dan mudah untuk membuat. Yang Anda butuhkan adalah kemeja lengan panjang berwarna-warni dengan psikedelik cetakan, bel dipercaya jeans, sandal atau kaki telanjang bekerja dengan baik, ikat kepala warna-warni dan jangan lupa untuk memakai beberapa bunga di rambut Anda.
* The ’70s Glam Rock : Untuk mendapatkan 70 terbaik terlihat glam rock termasuk atas berkilauan tanaman dengan jeans berpinggang tinggi atau celana panjang dan sepatu platform bertumit. Pemakaian Glitter semakin mengkilap pada make up menjadi lebih baik.

Sumber :

Anonimus. 1998. “ the glam of retrostyle”. Bazaar Magazine.

http://www.buzzle.com/articles/retro-clothing-ideas.html


Post Views: 1,558